Sunday, 28 February 2016

Muhasabah - Kematian




Semua orang akan mati. Malah doktor yang ramai manusia berjumpa dengan mereka untuk mengelak dari mati, pun akan mati!

Mati bukan setakat mati. Tetapi setelah mati akan dihidupkan semula untuk dibalas atas semua perbuatan yang telah dilakukan.

Perihal hakikat kematian, kehancuran dunia dan hari kebangkitan adalah satu iklan terbuka oleh Allah. Allah S.W.T telah sebut dalam banyak ayat di dalam al-Quran tentangnya. Namun, hanya sedikit sahaja yang ingat, yang ambil pengajaran serta bersedia untuk berhadapan dengannya.


Pada hari akhirat, semua manusia akan dibalas sesuai dengan perbuatan dan amalannya. Jika baik niat dan amal kita, maka baik jugalah ganjarannya nanti. 



Kita adalah mukallaf, iaitu orang yang 'dibebankan' dengan tanggungjawab dan amanah dari Allah. Sungguhpun kita berasa berat dengan 'bebanan' ini, namun kita mesti memikulnya dengan sabar dan syukur. Mana ada orang yang suka untuk memikul beban?

Seorang anak kecil yang disuruh oleh bapanya untuk mengangkat barang. Tentu sahaja anak kecil itu berasa malas dan mengelakkan diri dari mengangkat barang yang disuruh oleh bapanya itu. Namun, apabila dikatakan bahawa sekiranya diangkat barang itu nanti akan diberi gula-gula, coklat atau mainan, tentunya si anak kecil itu dengan penuh bersemangat dan ceria untuk menyahut suruhan bapanya itu kerana bagi mereka nikmat dan sedapnya ganjaran gula-gula dan coklat itu.

Ya, syurga itulah ganjaran yang dijanjikan ALLAH terhadap hamba-hambaNYA yang sanggup sabar dan syukur dengan semua ujian di bumi ini. Mereka yg sedar akan nikmat ganjaran Allah itu sudah pasti akan berlumba2 untuk melaksanakan perintah Allah.

Masa tidak selalu menunggu kita. Hayat kita tetap bertambah singkat dan ajal semakin dekat. Kebaikan jangan ditangguh, keburukan jangan ditanggung.

If you really care how you will die, look at how you spend most of your time.
Imam al-Ghazali pernah berkata;

"Tujuan hidup menentukan cara hidup, cara hidup menentukan cara mati, cara mati menentukan cara dibangkitkan di akhirat, dan cara dibangkitkan menentukan arah tuju di akhirat’’


Lahir satu tarikh tidak di pinta. mati satu tarikh tidak dapat di di tunda. Hargailah denyut nafas yang dipinjam-Nya. Kematian menginsafkan aku. Marilah kita gunakan usia yang masih berbaki ini untuk metaatiNya, kerana setiap hari, kita semua sedang dalam perjalanan menuju bertemu Ilahi. 





Lafaz Cintaku

بسم الله الرحمن الرحيم

وَأَنْكِحُوا الأيَامَى مِنْكُمْ وَالصَّالِحِينَ مِنْ عِبَادِكُمْ وَإِمَائِكُمْ إِنْ يَكُونُوا فُقَرَاءَ يُغْنِهِمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ 

Dan nikahkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang layak (menikah) dari hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan mengkayakan mereka dengan karunia-Nya. Dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya) dan Maha Mengetahui.” (QS. An Nuur (24) : 32).

Tidak pernah aku menemui dan mengenali insan yang lembut dan sopan sepertimu. Tingkah laku mu, pakaian mu, gerak langkahmu, bicara mu dan tutur bahasa mu yang sopan cukup untuk mencantikkan lagi paras rupa mu. Sebagai seorang muslimah yang sangat menjaga ikhtilat dan sopan santun budaya Islam, ia sudah cukup untuk membuatkan mana-mana pemuda untuk tertarik denganmu.  Dua tahun aku memendam perasaan ini setelah buat kali pertama aku mengenalimu didalam sebuah pertemuan yang diredhaiNya inshaAllah.

Surat in saya tulis dengan tulus ikhlas, saya tulis dengan jiwa yang tenteram, dan tidak punyai maksud yang tidak baik. Rasa bersalah besar pada hati sendiri, jika perasaan ini tidak saya luahkan segera. Amatlah tidak baik jika perasaan demikian hanya disimpan-simpan saja sedangkan agama membenarkan umatnya menyatakan hasrat yang baik ini jika ia kerana Allah Taala. Walaupun saya tahu kebarangkalian untuk hasrat ini ditolak, namun setelah meluahkannya ianya cukup melapangkan hati saya yang sarat menampung perasaan yang saya pendam selama ini.


Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh
Saya mulakan dengan memohon kemaafan atas jalan yang saya ambil untuk menulis surat seperti ini. Kelemahan saya kerana saya tidak tahu apakah kamu senang atau tidak dengan cara sebegini, dan juga kerana tidak lain atas rasa malu saya padamu. Mudah-mudahan perbuatan saya ini bukanlah hal yang melanggar syar'i kerana niat saya tulus kerana Ilahi..


Gementar juga hati dan tangan saya ketika menulis isi surat ini. Hati ini memaksa untuk menulis, banyak yang terasa, banyak yang terpendam, walaupun setelah beberapa kali saya cuba menulis, rasa takut dan malu itu sentiasa berlawan dengan niat hati saya hingga tak tentu dari mana harus saya mulakan. Jujurnya telah saya cuba mencari kekuatan dalam sujud, istikharah dan sentiasa memohon supaya diri ini untuk terus memberanikan diri untuk mengambil keputusan ini. Mungkin hanya di atas kertas tidak cukup menggambarkan niat saya yang tulus ini namun bergantung pada kamu untuk menilainya dan saya serahkan segalanya pada Allah. kerana melalui doa, kita bebas untuk meluahkan rasa.

Telah lama aku memendam rasa, memerhati tingkah laku mu, apakah kamu masih berpunya atau belum, tetapi aku terlalu malu  dan takut menganggu mu. Aku menuggu saat yang sesuai untuk menyatakan hasrat ini langsung pada mu. Pada hari konvo mu, aku menguatkan diri untuk mengirim bunga tanda permulaan untuk aku meluahkan hasrat ini.

Hatiku gementar. Takut. Namun, aku kuatkan diri ini untuk menulis surat ini. Tulisan ini tak lain atas niat suci yang terlalu besar hingga saya tak mampu untuk memendamkan terlalu lama. Berawal dari niat suci, hingga tak ingin jika sampai dikotori oleh kesalahan dan dosa. Dan ingin saya akhiri dengan kesucian hati yang tak ternoda oleh rangkaian kata-kata usang ini. Dengan memohon redha dariNya dan dengan lafaz yang suci Lillahitaala..

Jika engkau berkenan, Insya Allah, saya ingin menyampaikan niat tulus saya untuk melamar kamu sebagai isteri saya agar dapat kita bersama-sama menuju cinta ilahi hingga mencapai redha Allah dunia dan akhirat.

Namun, jika tiada perkenan darimu, saya rela dan ikhlas menerima sepenuh hati, Insya Allah.

Diriku bukanlah ingin memaksa mu  perlu pantas atau gopoh untuk melangsungkan pernikahan, sedang saya juga masih belum kukuh dari segi kewangan dan urusan yang lain, tetapi ianya adalah untuk menunjukkan kesungguhan hati saya untuk memilih mu dan menerima mu sebagai isteriku kelak.Kerana dalam hal seperti ini saya juga sedar ianya mungkin akan mengambil masa setahun atau 2 atau mungkin lebih. Jika diperkenakan dari mu dan diizinkan Allah kamu bersetuju, saya sedia menunggu tiba saat itu dengan penuh sabar inshaAllah.

Akhir kata, Maaf tak terkira saya sampaikan, atas kelancangan dan sikap yang saya ambil dalam surat yang tertulis dalam putihnya harapan ini. Mungkin ada yang berkata, "Diamnya seorang wanita adalah persetujuannya." Tetapi jika ada diam atas tulisan ini, saya anggap saja sebagai tiadanya perkenan darimu.



Ya Allah…
Aku berdoa untuk seorang wanita yang nantinya akan menjadi sebahagian dalam hidupku. Seorang wanita yang sungguh-sungguh mencintai-Mu lebih dari apapun, sehingga ia bisa mencintaiku apa adanya. Seorang wanita yang akan meletakkanku di posisi kedua di hatinya setelah Engkau Ya Allah.

Seorang wanita yang hidup bukan untuk dirinya sendiri, tetapi juga untuk-Mu dan untukku. Seorang wanita yang memiliki hati yang bijak dan otak yang cerdas. Seorang wanita yang tidak hanya mencintaiku tetapi juga menghormatiku. Seorang wanita yang tidak hanya memujiku tetapi juga menasihatiku ketika aku berbuat salah.

Seorang wanita yang mencintaiku bukan hanya karena paras rupa, dan harta semata  tetapi lebih kepada hatiku. Seorang wanita yang mampu menjadi sahabat terbaikku dalam setiap waktu. Seorang wanita yang dapat membuatku merasa sebagai lelaki sejati ketika ia perlukan bantuanku.

Seorang wanita yang memerlukan dukunganku sebagai peneguhnya. Seorang wanita yang memerlukan doaku dalam setiap perjalanan hidupnya. Seorang wanita yang memerlukan diriku untuk membuat hidupnya menjadi lebih sempurna. Dan seorang wanita yang selalu memerlukan senyum dan tawaku untuk mengatasi kesedihannya.

Aku tidaklah ingin meminta seorang wanita yang sempurna, tetapi cukup memiliki hati yang sungguh-sungguh mencintai dan ingin selalu dekat dengan-Mu Ya Allah. Aku juga meminta buatlah aku menjadi lelaki yang dapat membuatnya merasa bangga memilikiku. Berikanlah aku hati yang sungguh-sungguh mencintainya seperti aku yang juga sungguh-sungguh mencintai-Mu dengan seluruh cintaku. Namun yang paling penting, berikanlah ia hati yang cantik. Sehingga ku kan selalu bersyukur atas segala kesempurnaan yang telah engkau berikan.

Dan bilamana akhirnya kami bertemu nanti, aku berharap kami berdua dapat mengatakan, “Maha Besar Engkau Ya Allah, karena telah memberikan kepada kami pasangan yang benar-benar membuat hidup kami menjadi lebih sempurna…”

Aku sama sekali tidak tahu siapa wanita yang telah Kau pilihkan untukku. Tapi aku sangat meyakini bahwa Engkau akan mempertemukan kami pada waktu yang tepat. Dan akan membuat segala sesuatunya menjadi sangat indah pada waktu yang telah Engkau tentukan nanti. 

Amin Ya Rabbal'alamin....


#NhHM 

Saturday, 20 February 2016

Nasihat Hati - Ujian

Hidup kita idak lekang dengan ujian, kerana hidup ini adalah untuk di uji. Namun, kita tidak pernah tahu apa yang Allah inginkan daripada kita dengan menurunkan ujian itu. 
Bila Allah berikan kita kesukaran, halangan, cabaran, kesakitan, kita tidak pernah tahu apakah yang Allah inginkan daripada kita dengan semua itu.
Tetapi kita sepatutnya tahu bahawa, Allah itu tidak menginginkan sesuatu, melainkan hanya kebaikan untuk hamba-hambaNya. Yakinlah setiap ujian itu pengakhirannya kebaikan. Tempuhilah ia dengan SABAR.

“Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali menganiaya (seseorang) sekalipun seberat zarah (debu).” Surah An-Nisa’ ayat 40.

“Itulah ayat-ayat keterangan Allah, kami bacakan dia kepadamu (wahai Muhammad) dengan benar. Dan (ingatlah), Allah tidak berkehendak melakukan kezaliman kepada sekalian makhlukNya.” Surah Ali-Imran ayat 108.

Nasihat Hati

Lihatlah sesuatu yang terjadi pada diri dengan pandangan iman. Kawal lidah kita dari mengeluarkan kata nista terhadap ujian yang berlaku. Kata-kata pertama yang terpacul dari mulut dalam menerima sesuatu perkara yang berlaku menandakan dimana tahap iman kita.
Dalam sesuatu kejadian, ada perkara itu, Allah berikan yang pahit dahulu. Seperti kisah Nabi Khidir, perahu bocor, anak mati. 
Ada perkara, Allah berikan terus-terus nampak baik. Bantu membina dinding yang hampir roboh. 

Tetapi kesimpulannya, semua itu akan menghala kepada kebaikan...

Pokoknya, kita perlu bersabar, dan bersangka baik dengan keputusan Allah SWT. Manusia yang tidak mampu bersabar, adalah manusia yang rugi.
Lihatlah pengajaran yang nabi Musa peroleh, bagaimana dengan ketidaksabarannya, dia terpaksa berhenti dari mengikuti Khidir, sedangkan kalau dia bersabar, mungkin lebih banyak lagi hikmah yang akan dibukakan kepadanya.

Orang-orang yang bersabar, dan sentiasa bersangka baik dengan Allah SWT, mereka takkan terganggu dengan musibah-musibah yang melanda mereka. 

Kerana mereka tahu, Allah SWT hanya mahukan yang baik-baik sahaja..!

Coretan Hati

Bercinta memang mudah. Untuk dicintai juga memang mudah. Tapi untuk dicintai oleh orang yang kita cintai itulah yang sukar diperoleh.
Satu-satunya cara agar kita memperolehi kasih sayang, ialah jangan menuntut agar kita dicintai, tetapi mulailah memberi kasih sayang kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan.

Maka..
Siapa yang tidak kasih, dia tidak akan dikasihi.